“Ketika itu saya belum matang” – Uqasha Senrose

SEBAGAI insan seni yang sering dilanda k0ntroversi sebelum ini, bukan mudah untuk pelakon jelita Uqasha Senrose membuktikan dirinya telah berubah dan menjadi lebih baik dari sehari ke sehari.

Baru-baru ini pelakon Uqasha Senrose dan keluarga telah berangkat ke Mekah bagi menunaikan umrah, dan kepulangannya ke Malaysia telah disambut oleh peminat yang rata-ratanya ada meninggalkan komen di IG pelakon itu mendoakan kesejahteraan Uqasha.

Bercerita kepada wartawan Utusan Online, Uqasaha menyifatkan rasa syukur sepanjang menunaikan umrah. Menurut pelakon itu, dia berasa tenang berada di Tanah Suci dan dia juga menangis apabila terkenangkan d0sa lampau.

Jika sebelum ini ramai yang menganggap hati Uqasha sering berubah-ubah, kini dia membuktikan dirinya umpama merebus tidak empuk iaitu kekal dengan pendirian mahu berubah menjadi lebih baik

Uqasha melalui satu perjalanan suci apabila dia berpeluang menunaikan ibadah umrah dan kembali ke tanah air hari ini.

Pastinya pemergian bersama ahli-ahli keluarganya termasuk Nelydia Senrose dan Raisya Rizrose menjadi sebuah momen paling indah dan fasa yang menenangkan.

Si manis ini sudah bersedia dengan apa sahaja kecaman warganet termasuk mempersoalkan dirinya berhijab selepas mengerjakan umrah.

Tidak mahu cepat melatah seperti dulu, Uqasha mahu bertenang dan menyerahkan segala-galanya kepada Allah.

“Saya bersyukur kerana perjalanan umrah berjalan dengan lancar. Begitu juga dengan ahli keluarga lain, mereka lega kerana segala urusan kami di sana dipermudahkan.

“Apabila pulang ke Malaysia, saya berharap ketenangan yang dimiliki akan terus kekal. Dalam masa sama, saya selalu mendoakan agar terus istiqamah dalam beribadat walaupun tidak berada di Tanah Suci lagi.

“Begitu juga dengan pelbagai persoalan tentang perubahan diri yang pasti akan ditanya ramai orang termasuk soal berhijab. Soalan ini sudah diajukan sebelum berangkat lagi,” kata Uqasha yang awal-awal lagi sudah bersedia dengan jawapan.

Tegasnya, dia tidak mahu lagi terus ‘hanyut’ dengan provokasi yang cuba dibangkitkan oleh segelintir pihak.
Bukan semua orang gembira melihat ketenangan insan lain namun bagi Uqasha, semua itu adalah lumrah kehidupan.

Berharap agar perubahan yang sedang dilalui secara perlahan-lahan dan semula jadi, dia tidak mahu berubah kerana takut dengan mulut bisa orang lain yang terus-terusan mengecam.

Ditanya adakah dia akan kembali mengenakan tudung seperti dahulu, Uqasha ada jawapan tersendiri.

“Soal bertudung atau tidak, tunggu dulu. Sampai masanya pasti saya akan berhijab dan ikhlas kerana Allah. Berhijab bukanlah menutup kepala semata-mata sebaliknya juga seharusnya mendorong seseorang wanita menjaga segala adab sebagai wanita Islam.

“Apa yang paling penting adalah hati yang bersih dan niat mahu berubah secara perlahan-lahan. Doakan yang terbaik buat saya. Cukup-cukuplah nak menghukum seperti dulu. Berilah peluang dan ruang untuk saya berubah dengan tenang,” pintanya.

Tutup k0ntroversi

Luah Uqasha atau nama sebenarnya Nik Zaris Uqasha Senrose Nik Sen, dia banyak menginsafi kesilapan lalu sepanjang berada di bumi Mekah.

Baginya, itulah peluang istimewa sebagai tetamu Allah di sana.

Di Tanah Suci itu, dia tetap manusia biasa yang sering menangis terkenangkan d0sa-d0sa lampau.

Bertuahnya wanita yang berusia 26 tahun ini apabila masih diberikan kesempatan untuk memohon ampun dan meluahkan apa sahaja yang terbuku di hati kepada-Nya.

“Sebelum ini saya pernah terduduk dan hilang arah kerana kesilapan lalu serta runsing tanpa sebab. Ia soal hubungan keluarga, kerjaya dan kehidupan seharian. Ada ketikanya tidak tahu apa punca yang membuatkan hati tidak tenang.

“Perasaan berkecamuk itu hilang sebaik sahaja menjejakkan kaki ke Tanah Suci. Bagaikan satu keajaiban berlaku, semuanya berubah. Satu kegembiraan yang tak boleh diluahkan dengan kata-kata kerana ia terlalu indah,” ceritanya.

Niatnya kini hanya mahu hidup tenang tanpa sebarang masalah. Tidak mahu lagi terpalit dengan pelbagai k0ntroversi yang sentiasa ‘melekat’ dengan dirinya, dia sudah letih dengan apa yang berlaku.

Kata Uqasha mudah, dia mahu tutup buku lama dan membuka buku baharu dengan lebih tenang.

“Cukup-cukuplah k0ntroversi dan kisah panas yang boleh menenggelamkan kerjaya seni. Saya mahu menguatkan hati untuk mengatakan tidak kepada perkara-perkara yang mungkin boleh merosakkan diri.

Saya minta maaf sebab pernah jadi contoh tak baik pada masyarakat

“Apa yang sudah berlaku bukanlah sesuatu yang patut disesali kerana ia banyak pengajaran. Kata orang, sebaik-baik ilmu itu adalah pengalaman. Saya minta maaf kerana pernah menjadi contoh tidak baik kepada masyarakat. Ketika itu saya belum matang dan mudah bertindak tanpa memikirkan dahulu apa akibatnya.

“Tidak dinafikan, sehingga ke hari ini masih ada dalam kalangan peminat yang meragui serta mempersoalkan diri tatkala mahu berubah menjadi baik. Saya tidak mahu berubah disebabkan mulut mereka, biarlah semuanya ikhlas kerana Allah,” tambahnya.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! LM

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook @LimauManis

Sumber : UtusanOnline via OMM

Hantar Komen