Laki aku Ni Semuanya Perfect. Dialah Yg Sediakan AtoZ. Satu hari, hp suami wasap masuk nama tertera Arizul “baby pregnnt lah”.

Saya minta maaf if cerita ni korang rasa tak payah on luah kt sini. Tapi saya perlu juga luahkan. Bukan nak buka aib. Bukan nak tunjuk baik. Just mngharap agar beban hati berkurangan. Saya baru bersalin anak ke dua. Sepasang dah la anak kami.

Aku dalam pantang (30 hari) tapi allah turunakan dugaan yang berat. Berat sesangat. Dari saya pregnant 7 bulan sampai lah saya bersalin. Sampailah hari ini. Saya stay dekat kg. Rumah mak saya. Atas sebab waktu kerja suami tidak menentu (shift)

Suami balik sini sebaik tahu saya sda bersalin. Tapi. 5 hari selepas saya bersalin. Allah tunjukkan perbuatan suami dibelakang semasa saya mengandung. Saya tak tahu mungkin dia lupa set psswod or apa.

Masa saya tengah menyusukan anak tengah malam. Suami tengah tidur. Saya nampak phone dia berlampu. Macam ada mseg masuk. Tapi tak bunyi mungkin dia silentkan.

Mulanya saya biarkan. Tapi tiba2 call masuk. Nama dalam phone “arizul”. Saya tak pernah kenal kawan dia nama arizul. So saya angkat. Belum sempat saya bercakap. Saya dah dengar suara perempuan.

“dear.. Wer r u? Baby rindu lah. Bila dear balik? Dah bertakung air ni” saya diam. “dear.. Dear.. Hello.. Dgn wife ke tu.. Ok la tak pe. Bby fhm. I miss u dear. I love so much mmuah.. Bye” tu ayat terakhir sebelum dia letak phone

Apa yang masuk dlm kepala saya masa tu, saya cma nak mengharapkan apa yang jadi itu cuma mimpi. Apa yang saya dengar tu semua tak betul. Berkali saya cba sakitkan diri sendiri. Dan saya terasa sakit.

Saya ambil kepingan cermin kecil di sisi katil saya dan menggengamnya, tangan saya berda rah. Masa tu la air mata saya jatuh dengan deras.

Masa tu saya dah memang tak boleh menafikan lagi. Semua itu nyata. Semua itu benar. Saya habiskan malam itu menangis. Suami yang saya percaya selama ini curang dibelakang saya. Suami yang saya sanjung selama ini menipu saya.

Sebab saya mengandung ka? Sebab perut saya boyot. Tak s*ksi? Tak dapat puaskan dia? Dia tdak tahu ka tidaklah selamanya keadaan saya begitu. Knp kah dia tak beri ruang untuk saya perbaiki diri saya dulu.?

Saya menangis sampai kepala rasa terlalu sakit. Pagi itu seperti biasa. Suami bangun dan mngucup dahiku. Seperti biasa. Suamiku encik perfect. Sediakan a-z untuk saya dan anak.

Tpi saya tahu dia perasaan perubahan saya. Kaku dan kurg bercakap. Malam itu, saya menjelaskan semuanya. Saya ceritakan apa yang saya dengar semalam. Untuk beberapa lama dia diam.

Dia tunduk tak bkata apa2. Saya hanya menunggu penjelasannya dengan linangan air mata setelah beberapa lama akhirnya dia bersuara menyatakan bahawa dia telah digoda oleh perempuan itu yang telah dikenalkan oleh kawannya beberapa bulan lalu.

Dia juga mngatakan pda mulanya niatnya hanya untuk hiburan dan tiada langsung perasaan pada prempuan tu. Tiada niat langsung untuk menikahinya. Dia juga mngatakan hubungan mereka sda berlanjut selama 5 bulan. Maksudnya setelah saya mangandung.

Saya hanya diam. Sampai akhirnya dia mengaku telah meniduri prempuan itu beberapa kali dan mengakui tdak dapat lagi melupakan prempuan itu kerana dia menemui kepuasan sbenar pd perempuan itu.

Dia juga meminta maaf pada saya kerana dia mengakui juga dia sudaa tida berapa berselera dengan saya. Saya hanya diam dan menangis tanpa suara.

Dalam hati mengakui semua kelemahan dan kegagalan saya sebagai isteri untuk menunaikan tanggungjwap. Saya gagal membahagiakan suami saya. Malam itu berakhir dengan janjinya untuk cuba melupakan perempuan itu.

Dia juga merayu utk saya tdak meningggalkannya. Dan saya. Dengan hati yang terluka. Hancur berderai. Saya dengan mudahnya memaafkan dia. Memegang janjinya dan memberinya peluang kedua.

Hari ke 20 berpantang, saya putuskan untuk pulang ke rumah kami. Dengan izin mak saya kini ada d rumah saya sendiri. Suami masih sperti biasa. Mr perfect. Sediakan a-z.

Namun, satu hari tuhan sekali lg tunjukkan saya, suami mandi dan hp atas katil tdak henti mnghntar notification mseg. Hp suami berkunci pula kali ini. Tp dgn sekali teka saya dpt buka lock hp suami.

Wshtsp dr “arizul” mereka masih bercinta. Malahan semalam mereka baru sahaja berz*na. (semalamnya suami mengatakan kerja shift malam tp sebenarnya dia off day, sumber dari group whtsapp tpt kerja) mereka check in d sebuah hotel mewah. Whtsapp manja dr si perempuan itu mngatakan kepuasannya.

Bserta gambar2 terkutuk mereka semalam. Saya cek galery hp suami. Beratus gambar mereka berdua. Dari mandi bersama. Tidur bersama dan macam2 lg. Saling bertukar gmbar kem*lua*n masing2.

Tuhan sj yang tahu betapa hancurnya hati saya masa tu. Say menarik nafas panjang. Saya takut meroyan. Saya takut sangat. Saya cuba act cool. As cool as possible. Tiba “1 unread message”

Saya scroll. ” dear, bby pregnant la. Buat urine test td positive” lagi. Dunia saya gelap. Saya letakkan hp suami.

Air mata memang tak dpt saya selindungkan bila suami keluar dr bilik air dn bertanya. Saya hanya menggeleng. Tiada yang mampu saya katakan. Hanya mampu mnyuruh suami cek phone dia.

Dia ambil phone. Dia diam. Dia tau saya sda baca mseg tu. Dan hari itu juga berakhir dengan pujuk rayu dan minta maaf darinya. Namun hari itu. Saya tetap kaku.

Walau melihat airmata suami yang tdak pernah saya lihat selama ini berjuraian jatih dr pipinya. Semua itu ku anggap dusta. Hatiku tiba2 menjadi seperti batu. Tdak lagi merasa ksihan dgn dia.

Saya kaku. Saya diam. Walau segala pujuk rayunya melutut dan meminta maaf. Saya tetap tdak lg merasa apa2. Mungkinaka hati ini sda terlalu hancur. Dan akhirnya.

Tolong doakan kekuatan saya. Walau melihat airmata suami yang tdak pernah saya lihat selama ini berjuraian jatih dr pipinya. Semua itu ku anggap dusta. Hatiku tiba2 menjadi seperti batu. Tdak lagi merasa ksihan dgn dia.

Saya kaku. Saya diam. Walau segala pujuk rayunya melutut dan meminta maaf. Saya tetap tdak lg merasa apa2. Mungkinaka hati ini sda terlalu hancur.

Dan akhirnya…. Dalam keadaan saya berpantang. Saya failkan perceraian. Saya redha. Saya ikhlaskan semua ini. Pesan saya pd suami, jaga lah dia. Kalau betul anak yang dikandungnya adalah benih suami saya, saya redha lepaskan ikatan ini. Cukuplah.

Ckup setakat sekali peluang diberi. Jgn pula curangi lg isteri baru setelah dia bersalin nanti. Sebab lumrah perempuan akan beranak. Dan utk perempuan itu, kalau dia curangi saya kerana saya mengandung.

Saya harap dia tdak buat hal yang sm pd kau. Kepada pembaca, tlg doakan kekuatan saya. Saya nak habiskan pantang dengan tenang. Tak nak meroyan. Saya siapkan diri. Kuat balik dan kerja balik macam biasa. Doakan saya dpt besarkan anak2 dengan baik. Walaupun hanya bergaji kecil.

Saya harap menckupi utk kami 3 beranak. Janganlah kecam saya yang tak nak bermadu. Saya tau bermadu itu halal. Tp saya juga tak nak suami berdosa. Apa gunanya saya bermadu klu ht tak ikhlas. Tak bahagia. Ni la kptusan saya. Tolong doakan kekuatan saya. Terima kasih

sumber : ekisah


Hantar Komen